Kerangka Karangan: Pengertian, Bentuk, Pola dan Contoh

Kerangka karangan biasa disebut dengan Outline. kerangka ini sangat diperlukan oleh seorang penulis dalam membuat sebuah karangan, karena karangan sebuah novel atau karangan formal pun tidak lah mudah.

Tanpa adanya kerangka, maka sebuah ide kerangka itu akan sulit menjadi sebuah buku yang dibentuk dari karangan. Ada baiknya kamu mengerti konsep dari kerangka ini, karena kerangka ini akan digunakan pada pembelajaran tingkat akhir seperti Skripsi maupun tesis.

Tidak hanya itu, bahkan makalah yang biasa kita buat juga termasuk kedalam sebuah kerangka karangan. Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai kerangka karangan !

[rb_related title=”Baca juga : ” total=”2″]

Pengertian Kerangka Karangan

Pengertian Kerangka karangan adalah sebuah bentuk perencanaan yang terstruktur tentang Analisis dan penyusunan sebuah ide atau gagasan. Fungsi Utama ini adalah mengelola hubungan antara ide – ide atau gagasan – gagasan yang ada”.

kita bisa melihat kekuatan dan kelemahan sebuah perencanaan dengan adanya kerangka karangan. kerangka ini mengandung rencana kerja sebuah karangan yang membantu penulis membedakan antara ide pokok/ gagasan utama dari gagasan pendukung.

kerangka karangan bisa mengalami perubahan terus – menerus dalam mencapai sebuah bentuk kerja yang lebih sempurna. Sama halnya dalam pembuatan Skripsi kita akan mengalami revisi hingga hasil akhir yang memuaskan dan sempurna. Kerangka ini biasanya berbentuk catatan-catatan sederhana, namun mendetail.

Biasanya kerangka yang belum siap dinamakan kerangka bayangan (outline), sedangkan kerangka yang sudah tersusun dengan rapi dan lengkap dinamakan Outline final. Dalam proses menyusun karangan terdapat tahapan yang harus dijalani, seperti menentukan topik, mengumpulkan data/informasi yang jelas, mengatur ide atau gagasan serta menulis karangan itu sendiri. Pengaturan sebuah gagasan itulah yang dinamakan sebagai karangan. Jadi, didalam kerangka karangan ini lah terdapat strategi ide dan gagasan.

Bentuk Kerangka Karangan

kerangka karangan terdapat dua macam, yaitu kerangka kalimat dan kerangka topik. Tetapi dalam penggunaan banyak yang menggunakan kerangka Topik. Perbedaan dari kedua kerangka ini yaitu :

  • Kerangka Topik terdiri dari kata, klausa dan frasa dimana tanda baca titik tidaklah diperlukan dikarenakan tidak adanya kalimat lengkap dan juga untuk menyatakan hubungan antar gagasan.
  • Kerangka kalimat biasanya bersifat resmi yang berupa kalimat lengkap. Penggunaan kalimat lengkap menunjukkan adanya pemikiran yang lebih luas dari yang dituntut dalam kerangka topik. Tanda baca seperti titik sangatlah diperlukan karena terdapat kalimat yang lebih lengkap.

Jadi , bisa saja kerangka karangan terbentuk atas gabungan dari kerangka topik dan kerangka kalimat. Kerangka dapat dibentuk dengan menggunakan sistem tanda atau bisa dengan kode tertentu.

Hubungan diantara gagasan yang terbentuk oleh kerangka dinyatakan dengan serangkaian kode yang berupa huruf dan angka. Pada bagian Utama biasanya ditandai dengan huruf dan angka tertentu, seperti Romawi dan angka. Sedangkan bagian bawah atau sub-bab ditandai dengan tanda yang lain. Kode – kode inilah yang digunakan dalam sebuah tesis, skripsi, makalah dan karangan lainnya.

kerangka karangan adalah

Pola Penyusunan Kerangka Karangan

Pola penyususnan kerangka karangan terdapat 2 macam, yaitu pola alamiah dan pola logis. Perbedaan antara kedua ini antara lain :

1 – Pola Alamiah

Pola alamiah disebut sebagai pola pertama dikarenakan penyusunan unit-unit bab dan sub-babnya menggunakan pendekatan alamiah yang esensial, yaitu tempat atau ruang dan waktu. Oleh karena itu dalam penyusunan pola alamiah terbagi menjadi dua bagian yaitu urutan ruang dan urutan waktu.

  • Urutan ruang adalah pola penguraian yang menggambarkan keadaan sebuah ruang dari kiri ke kanan, atas kebawah dan seterusnya. urutan ini digunakan untuk mendeskripsikan sebuah tempat atau ruangan, seperti gedung, sekolah, kantor, stadion dan wilayah/lokasi tertentu.
  • Urutan waktu adalah penguraian berdasarkan urutan kejadian sebuah peristiwa secara kronologis. urutan ini digunakan untuk menceritakan sebuah peristiwa baik itu berdiri sendiri maupun serangkaian peristiwa.
contoh kerangka karangan tentang pendidikan

2 – Pola Logis

Pola logis disebut sebagai pola kedua, dikarenakan menggunakan pendekatan berdasarkan jalan berpikir atau cara berpikir manusia yang selalu mengamati berdasarkan logika. Cara berpikir ada banyak macam dan pendekatan bergantung pada sudut pandang dan tanggapan penulis terhadap topik. Maka dari itu urutan pola logis ini bervariasi per unit-unit.

Macam – macam urutan pola logis yaitu klimaks – anti klimaks, sebab – akibat, pemecahan masalah dan umum – khusus. berikut contoh penulisan kerangka karangan menggunakan pola logis.

contoh kerangka karangan

Langkah – Langkah Menulis Karangan

Untuk lebih mengetahui bagaimana langkah – langkah menulis karangan, kamu bisa lihat pada gambar dibawah ini agar lebih mengerti dan memahami.

urutan langkah membuat kerangka karangan

Demikian lah penjelasan mengenai pengertian kerangka karangan, bentuk, pola dan contohnya. Sangat disarankan untuk kamu lebih memahami dalam kerangka ini, karena bentuk kerangka karangan bermacam – macam, contohnya karangan deskripsi, karangan narasi dan lainnya.

Tinggalkan komentar